Mulai lagi, les bahasa Jerman di Jogja

Posted on

Setelah sekitar satu semester hibernasi dari pembelajaran bahasa Jerman bareng Frau Iwuk, rasanya untuk semester ini pengen deh mulai lagi.

Jadi, dulu ceritanya waktu awal-awal masuk kuliah S2, aku pernah mulai belajar bahasa Jerman bareng Frau Iwuk. Atau, aku lebih akrab biasa manggilnya Mbak Iwuk hehe.

Kenal sama Mbak Iwuk ini juga diluar dugaan, jadi bukan aku niat pengen belajar bahasa Jerman, terus nyari guru les. Awalnya engga gitu malah.

Dulu, Mbak Iwuk ngontak aku duluan di IG (baca: Instagram) nanyain tentang les tahsinul Qur’an di AMM Kotagede, Jogja. Ceritanya Mbak Iwuk nemuin artikel ku di blog ini juga tentang pengalamanku belajar tahsin di AMM Kotagede. Artikelnya bisa dicek dimari: Penjajakan Belajar Membaca Al-Qur’an Tartil di AMM Kotagede Jogja

Mungkin Mbak Iwuk nemuin artikel itu lewat Google, karena emang kalo dicari di Google pake keyword “amm kotagede”, artikel itu kebetulan jadi top 1 nya.

Balik ke bahasan belajar bahasa Jerman. Jadi setelah aku cek bio Mbak Iwuk di IG, ternyata Mbak Iwuk itu adalah pengajar Bahasa Jerman. Akhirnya karena emang sebelumnya aku sempet tertarik buat belajar ini bahasa, aku nanya-nanya deh soal gimana kalo les di Mbaknya.

Singkat cerita uda les beberapa kali masuk. Sebenarnya les di Mbak Iwuk ada kelasnya, kadang pagi, atau sore. Cuma, aku sendiri dulu dateng tiap malem. Bukan maksud mau ngapel sih, cuma ya karena aktifitas ku yang padet banget, kerja kuliah, aku selya dionya cuma malem. Dan, akhirnya disepakati pembelajarannya setiap hari-hari tertentu di malam hari.

Tempat belajarnya nyaman, di rumah mbaknya di set kaya ruang belajar di kelas gitu. Mbak nya juga friendly banget buat nemenin belajar. Tapi sayangnya ketika kuliahku masuk semester 2, terpaksa kutu off dulu lesnya. Karena tugas yang bejibun uda cukup menguras waktu.

Nah, sekarang ini kebetulan lagi libur semesteran. Semester dua usai, dan besok semester 3. Feeling ku semester 3 ga bakal se krodit semester 2, karena cuma ada dua mata kuliah dan 1 thesis, itu pun thesis nya uda aku cicil. Jadinya kayanya bisa deh buat di isi belajar bahasa Jerman lagi.

Kenapa aku pengen belajar bahasa Jerman? dan apa aja sih yang menarik? Kapan-kapan deh tak tulis lagi kalo lagi kepengen nulis wkkww….

Yaah, intinya gitu aja. Tulisan ini semoga bisa jadi pengingat buat aku pribadi biar tambah semangat belajarnya. Siapa tau kan oneday bisa kesana, ambil doktoral misalnya… *ops 😀