histats

Berhenti jadi KW!

Gangster Town, Museum Angkut, Malang

Sebenernya ini pikiran yang uda lama banget nempel di kepala. Cuma karena sempet terbesit aja, jadi belum sempet nulis. Lagian, tentang ini sebenernya uda sering banget diulas oleh seniyor-seniyor yang lain, yang sudah tentu lebih punya pengalaman manis asem asin kehidupan hehe.

Kalian juga pasti uda paham, setiap orang itu diciptain lain-lain. Setiap orang punya kelebihan dan kekurangannya sendiri, setiap orang punya kapasitasnya sendiri. Ini sebenernya garis besar yang kudu kita pahami. Ndak perlu kali ya saya jelaskan panjang lebar tentang itu, temen-temen uda pasti paham.

Yang menjadi problem adalah, seringkali kita gak bisa ngelait opportunity apa yang kita punya, kalo pun keliatan samar-samar kita gamau gali, dan malah cenderung ngincer apa yang orang lain bisa dan sukses di bidangnya.

Gak buruk buat kita ngikutin orang lain, cuma jangan plek sama semua diikutin. Kalau kita mau ikutin orang lain, itu seharusnya adalah semangatnya, effort-nya gimana dia bisa nemuin dan nekunin hal yang dia jadi bisa tumbuh segede itu.

Kadang-kadang kita ngeliat orang bisa sukses dengan menekuni bidang tertentu, misalnya, gambar, game, atau nyanyi, dan dia sukses disitu. Kita ngeliatnya kok enak banget, dia bisa sukses, ngasilin banyak duit tanpa kerja keras, cuma gitu gitu doang dan dapet duit. Padahal dibalik itu semua, sebenernya bisa jadi banyak perih perjuangan yang uda dia lalui, cuma kita gak liat aja.

Yang menjadi gak mutu adalah kita sebagai orang yang gatau apa-apa tentang nyanyi, gambar atau apapun itu, ikut-ikutan untuk ngejar dia. Gak buruk sih buat kita mempelajari hal baru, cuma akan lebih syahdu kalo kita bisa nemuin passion kita sendiri. Kira-kira apa sih dari diri kita yang menarik dan mungkin buat di push di jadiin modal kita, modal buat kita bisa menjadi tinggi sebagai diri kita sendiri?

Nah, how-to nya kita bisa nih nyontek-nyontek tips and trick dari orang-orang yang passionnya sama kek kita, sejenis, se genre dan dia uda sukses duluan. Gak harus di jiplak semua, jangan malahan, kita cuma perlu mengiyakan yang mana yang kira-kira cocok, yang gak cocok gausah diikutin.

Jadi, intinya coba jadi diri sendiri aja, dari pada kita menggandrungi orang lain dan seolah-olah kita ingin menjadi dia, padahal itu imposible banget, mendingan kita fokus ke diri kita sendiri, pelajari diri kita sendiri, cari peluang-peluang yang cocok dengan diri kita, dan push terus. Biar kita bisa menjadi tinggi sebagai diri kita sendiri, bukan sebagai KW-nya oran glain 🙂